Kenali 5 Jenis Cerebral Palsy

Kenali 5 Jenis Cerebral Palsy

Penulis: Lely | Editor: Umi

Cerebral palsy merupakan perkembangan otak yang tidak normal atau kerusakan otak yang memengaruhi kemampuan penderitanya untuk bergerak, serta mempertahankan keseimbangan dan postur tubuhnya. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), cerebral palsy telah memengaruhi setidaknya 1,5 hingga 4 dari setiap 1.000 anak di seluruh dunia.

Cerebral palsy sendiri memiliki berbagai jenis tergantung pada bagian otak mana yang terpengaruh, bagian tubuh yang terkena, dan seberapa parah gejalanya. Dengan mempelajari lebih lanjut tentang berbagai jenis cerebral palsy dapat membantu meningkatkan pemahaman Anda tentang kondisi ini dan membantu memutuskan perawatan atau terapi cerebral palsy apa yang paling cocok untuk anak Anda.

1. Cerebral Palsy Spastik

Menurut Centers for Disease Control and Prevention, jenis cerebral palsy ini adalah bentuk gangguan yang paling umum dan memengaruhi sekitar 80 persen orang. Penderita cerebral palsy spastik memiliki otot kaku yang menyebabkan gerakan tersentak-sentak atau berulang. Cerebral palsy spastik ini memiliki 3 tipe berbeda, tergantung pada bagian tubuh yang terkena.

  • Hemiplegia atau hemiparesis spastik. Jenis ini memengaruhi lengan, tangan, dan terkadang juga kaki, tetapi hanya pada satu sisi tubuh. Anak-anak penderita hemiplegia mungkin mengalami keterlambatan belajar bicara, tetapi dengan kecerdasan yang normal.
  • Diplegia atau diparesis spastik. Penderita diparesis spastik sebagian besar memiliki kekakuan otot di kaki, sedangkan lengan dan wajah kurang terpengaruh. Kecerdasan dan keterampilan berbahasa biasanya normal.
  • Quadriplegia atau quadriparesis spastik. Tipe ini merupakan bentuk cerebral palsy yang paling parah, karena melibatkan kekakuan pada lengan dan tungkai dan leher yang lemah. Penderitanya biasanya tidak dapat berjalan dan sering kesulitan berbicara, bahkan dapat mengalami kejang.

2. Cerebral Palsy Diskinetik

Cerebral Palsy Diskinetik atau juga dikenal sebagai athetoid dyskinetic cerebral palsy adalah tipe yang paling umum kedua. Penderita cerebral palsy jenis ini mengalami kesulitan mengendalikan gerakan tubuh. Meski biasanya tetap memiliki kecerdasan normal, tetapi gangguan ini menyebabkan gerakan yang tidak disengaja dan abnormal pada lengan, kaki, dan tangan.

Anak yang menderita cerebral palsy diskinetik ini akan mengalami masalah berjalan, duduk, mempertahankan postur, dan berbicara dengan jelas karena lidah sulit dikendalikan, sehingga penderita akan ngiler karena memiliki masalah dalam mengontrol otot wajah.

3. Cerebral Palsy Hipotonik

Cerebral palsy hipotonik menyebabkan penurunan tonus otot dan otot yang terlalu rileks. Penderitanya akan mengalami lengan dan kaki bergerak dengan sangat mudah dan tampak terkulai (seperti boneka kain).

Anak dengan cerebral palsy jenis ini memiliki sedikit kendali atas kepalanya dan mungkin mengalami kesulitan bernapas. Bahkan seiring bertambahnya usia, penderitanya mungkin kesulitan duduk tegak karena otot yang melemah. Penderita cerebral palsy hipotonik juga dapat mengalami kesulitan berbicara, refleks yang buruk, dan kelainan berjalan.

4. Cerebral Palsy Ataksik

Cerebral palsy ataksik terjadi karena adanya kerusakan pada otak kecil, yang mengontrol keseimbangan dan koordinasi. Cerebral palsy ataksik merupakan jenis yang paling tidak umum.

Penderitanya mungkin mengalami kesulitan berjalan dan melakukan gerakan cepat atau gerakan yang membutuhkan banyak kontrol, seperti menulis. Bahkan anak yang menderita cerebral palsy jenis ini akan mengalami kesulitan untuk mengendalikan tangan atau lengan ketika meraih sebuah objek karena sering mengalami tremor.

5. Cerebral Palsy Campuran

Beberapa penderita bisa mengalami lebih dari satu jenis cerebral palsy. Kondisi ini disebut cerebral palsy campuran. Dalam kebanyakan kasus cerebral palsy campuran, orang mengalami campuran cerebral palsy spastik dan diskinetik, meski kombinasi lain juga memungkinkan.

Baca Juga : Ketahui Penyebab dan Faktor Risiko Cerebral Palsy

Bagaimana Cerebral Palsy Diklasifikasikan?

Cerebral palsy diklasifikasikan menurut Sistem Klasifikasi Fungsi Motorik Bruto (GMFCS). Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pengawasan Cerebral Palsy di Eropa telah mengembangkan GMFCS sebagai standar universal untuk menentukan kemampuan fisik penderita cerebral palsy.

Sistem ini berfokus pada kemampuan untuk duduk, kemampuan untuk bergerak dan mobilitas, serta sejauh mana penderitanya dipengaruhi oleh cerebral palsy. Lima tingkat GMFCS meningkat dengan penurunan mobilitas tersebut, antara lain:

  • Cerebral palsy level 1. Level 1 CP ditandai dengan kemampuan berjalan tanpa batasan.
  • Cerebral palsy level 2. Penderita cerebral palsy dengan level 2 dapat berjalan jarak jauh tanpa batasan, tetapi tidak bisa berlari atau melompat. Namun, penderitanya mungkin membutuhkan alat bantu, seperti kawat gigi kaki dan lengan, saat pertama kali belajar berjalan. Penderita CP level 2 juga mungkin perlu menggunakan kursi roda untuk berkeliling di luar rumah.
  • Cerebral palsy level 3. Penderita CP level 3 dapat duduk dengan sedikit dukungan dan berdiri tanpa dukungan apa pun. Penderitanya membutuhkan alat bantu genggam, seperti alat bantu jalan atau tongkat saat berjalan di dalam ruangan. Mereka juga membutuhkan kursi roda untuk berkeliling di luar rumah.
  • Cerebral palsy level 4. Seseorang dengan level 4 CP dapat berjalan dengan menggunakan alat bantu. Penderitanya dapat bergerak secara mandiri di kursi roda dan membutuhkan dukungan saat duduk.
  • Cerebral palsy level 5. Seseorang dengan CP level 5 membutuhkan dukungan untuk mempertahankan posisi kepala dan lehernya. Penderita CP level 5 membutuhkan dukungan untuk duduk dan berdiri, serta mungkin dapat mengendalikan kursi roda bermotor.

Baca Juga : Penyebab dan Cara Mengatasi Anak Terlambat Berjalan

Sumber
Centers for Disease Control and Prevention. 2019. What is Cerebral Palsy? www.cdc.gov
Cerebral Palsy Guidance. 2020. Cerebral Palsy. www.cerebralpalsyguidance.com
Healthline. 2018. Cerebral Palsy. www.healthline.com
Mayo Clinic. 2019. Cerebral Palsy. www.mayoclinic.org
Verywell Health. 2019. What Is Cerebral Palsy?. www.verywellhealth.com