Hubungan Kadar Kreatinin dan Kesehatan Ginjal

Hubungan Kadar Kreatinin dan Kesehatan Ginjal

Penulis: Emy | Editor: Atsa

Kreatinin adalah zat limbah dalam darah, merupakan hasil reaksi hidrolisis pada fosfokreatin yang berasal dari otot tubuh. 

Salah satu kerja ginjal yaitu menyaring kreatinin dari darah dan mengirimkannya keluar tubuh melalui urin. Setiap orang memiliki kreatinin dalam aliran darahnya. Tes kreatinin berfungsi untuk mengukur kadar kreatinin dalam darah atau urin. 

Jika ada masalah dengan ginjal Anda, kreatinin dapat menumpuk di dalam darah dan lebih sedikit yang akan dikeluarkan melalui urin. Jika kadar kreatinin darah dan urin tidak normal, itu bisa menjadi tanda penyakit ginjal.

Tes Kreatinin

Tes ini mengukur tingkat kreatinin dalam darah Anda, dan dapat menunjukkan apakah ginjal Anda berfungsi dengan baik untuk menyaring darah dan urin. 

Seberapa sering Anda memerlukan tes kreatinin tergantung pada kondisi yang mendasari dan risiko kerusakan ginjal. Sebagai contoh: Jika Anda memiliki penyakit yang dapat memengaruhi ginjal Anda, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes, dokter Anda mungkin merekomendasikan tes kreatinin setidaknya setahun sekali. Jika Anda memiliki penyakit ginjal, dokter mungkin merekomendasikan tes kreatinin secara berkala untuk memantau kondisi Anda. Selain itu, Anda juga mungkin memerlukan tes ini jika memiliki gejala penyakit ginjal.

Baca Juga: Seputar Fakta Manfaat Air untuk Kesehatan Ginjal

Persiapan

Pemeriksaan ini terbagi menjadi dua metode, yaitu pemeriksaan darah dan urin. Pada umumnya, Anda akan diminta untuk berpuasa sehari sebelum melakukan tes kreatinin.

Untuk tes darah kreatinin: seorang tenaga kesehatan profesional akan mengambil sampel darah dari pembuluh darah di lengan Anda, dan mengambil sejumlah kecil darah.

Untuk tes urin kreatinin: penyedia layanan kesehatan akan meminta sampel urin selama periode 24 jam dalam wadah. Tes sampel urin 24 jam biasanya mencakup langkah-langkah berikut:

  • Setelah berpuasa, buang semua urin Anda di pagi hari. Selanjutnya, simpan semua urin Anda selama 24 jam ke depan di wadah yang disediakan.
  • Simpan wadah urin tersebut di lemari es. Lalu, kembalikan wadah sampel ke kantor penyedia kesehatan Anda atau laboratorium seperti yang diinstruksikan.

Hasil Tes

Hasil tes darah kreatinin yang normal kisaran berkisar antara 0,6 –1,2 mg/dL untuk pria dan 0,5–1,1 mg/dL untuk wanita. Hasil setiap orang mungkin akan berbeda karena tergantung pada usia dan massa tubuh.

Umumnya, kadar kreatinin yang tinggi berarti ginjal Anda tidak berfungsi dengan baik. Tingkat kreatinin Anda dapat meningkat sementara jika Anda mengalami dehidrasi, memiliki volume darah rendah, makan daging dalam jumlah besar, atau minum obat tertentu. 

Jika kadar kreatinin Anda lebih tinggi dari biasanya, dokter mungkin ingin memastikan hasilnya dengan tes darah atau urin lain. Jika kerusakan ginjal menjadi perhatian, penting untuk mengontrol kondisi apa pun yang mungkin berkontribusi terhadap kerusakan ginjal.

Baca Juga: Gejala Penyakit Ginjal dan Penyebabnya

 

Sumber

National Kidney Foundation. 2017. Creatinine. www.kidney.org
Mayo Clinic. 2018. Creatinine Test. www.mayoclinic.org
Medline Plus. Creatinine Test. www.medlineplus.gov
Medical News Today. 2020. What is the normal range for a creatinine blood test?. www.medicalnewstoday.com